Staycation at Beejay Bakau Resort

Beejay Bakau Resort recently known as BJBR is located in Pelabuhan Perikanan Pantai Mayangan, Probolinggo. We have to drive about 3 hours from Malang (with some of traffics).

Awalnya tau BJBR dari media sosial, penasaran dong ini tempat kok bagus banget di Probolinggo. Kebetulan Pak Cumami juga minggu depan lagi Ulang Tanggal Lahir 26 Januari, pas banget buat staycation, nih! (Yagitudeh, yang ultah siapa, yang excited siapa hihihi)

Searching di internet tentang BJBR makin penasaran. Selain karena BJBR punya beberapa spot foto yang instagrammable, bungalownya juga oke punya buat yang mau staycation. Ada tipe Executive, Junior Suite, dan Family Suite. Tergantung you mau nginep diantara hutan bakau, ngadep laut, atau bawa keluarga besar. Kami pilih executive karna mau bungalow yang adem aja diantara bakau.

Aaaaaand here we go, tanggal 25 Januari 2016 kami cusss BJBR. Urutan cuaca dari Malang – Probolinggo: Hujan – Panas – Panas – Hujan. Hujan yang terakhir super banget lebatnya. Mungkin karena BJBR daerah pelabuhan yes jadinya debit air hujan cukup tinggi. Sampai disana jam 4 sore, hujan lebat, untung securitynya tanggap ngasih payung besar buat menyusuri jalur hutan bakau dari pintu masuk ke Reception Area. 

Alhamdulillah, nemu Reception Area itu udah kaya nemu oase di Padang Pasir. Lega, bro. Maklum jalur tempuh hutan bakaunya lumayan panjang juga. Mungkin kalo ga hujan sebenarnya asik aja kali ya bisa stop sebentar sambil cekrek cekrek ala ala. 

Di reception, kami diminta pilih menu buat sarapan pagi besok, setelah itu baru diantar ke kamar Executive 1 alias Kakap Putih (sesuai request kami) yang terasnya menghadap belakang.

Beyond our expectation, bungalownya selain luas juga unik banget. Untuk ukuran bungalow ditempat terpencil dengan rate standard, it is just A WOW! Bathroom? Checked. Room Facilities? Checked. Bedroom? Checked. View? Checked. BJBR was no longer wow-ing me! Ga lama room service datang bawain snack sore: siomay goreng+teh hangat. Sayang, niat buat eksplor BJBR mesti ketunda gegara masih hujan lebat.

Sehabis maghrib perut udah krucuk krucuk aja minta diisi. Pergilah Cumami dan Cumistri ke area restaurant yang dinamai “REST-O-TENT” alias kafe tenda dipinggir laut. Pengunjungnya termasuk sedikit malam itu. Mungkin karena hujan, mungkin karena mahal (I often read complaint about this on social media). Kami pesan terong balado dan cumi cabe kering. Sehabis makan kami jalan kaki sebentar menyusuri bycycle track. Ngebakar kalori yes hihihi.

Keesokan paginya kamar udah diketok aje sama mas-mas room service nganter makan ala carte : Nasi, Mie, Omelette, Siomay, Buah Potong, dan Jus Melon. Nikmatinnya ga afdol kalo ga diteras belakang sambil liat pemandangan seputar bakau dan pantai.

Senengnya di BJBR ini buat tamu bungalow itu free all entrance and facilities kayak sewa sepeda, tiket masuk MBB (Majengan Bakau Beach) buat nikmatin semua wahana air, and enjoy all the spots kecuali tiket susur laut haruzs bayar Rp. 15.000,-. (FYI, bisa kok ke BJBR tanpa nginep alias cekrek cekrek doang asal bayar sesuai tarif weekday/ weekend)

Total Review: 8,5 out of 10 for comfort, service, location, and facilities.

Will we come to take staycation AGAIN at BJBR? YES! 

#ExploreJogja: A Birthday Gift

It was supported by Husband’s idea to give this unforgettable journey as my birthday gift on November 23rd, 2016

Since he told me about this special gift, I was soo excited to prepare all the things that we need! Dari persiapan tiket kereta api (Alhamdulillah kami dapat tiket dengan harga promo!), penginapan (We stayed 2 nights at The Wayang Homestay nearby Alun Alun and Taman Sari), transportation (kami pilih sewa motor di fRent Rental daripada sewa mobil dgn pertimbangan macet dan ribet), and itinerary (ini yang rada njelimet. Maklum, udah lama ga ke Jogja dan tau banget sekarang banyak wisata kekinian yang instagrammable disana. Opsi ‘where to go’ nya nambah. Sedangkan cuti Cumami segitu adanya hehe)

So, kita mutusin buat berangkat tanggal 22 Nopember pukul 20.15. Sampai Yogya dperkirakan sekitar jam 4 subuh. Drama motor manja terjadi lagi sekelebat kilat dalam perjalanan menuju stasiun Malang. Untung doi ngambeknya ga lama, jadi bisa terus meluncur kesana. Habis titip motor, Kami langsung print out tiket di mesin cetak mandiri dan langsung check in. 5 menit kemudian KA Malioboro Ekspressnya dateng. Senangnyaa ga ketinggalan kereta!

image

image

Alhamdulillah juga gerbong 3 lumayan sepi. Alhasil 4 bangku kami kuasain berdua hehe. Setelah haha hihi ngemal ngemil, kami mutusin buat nyoba tidur syantik (walaupun akhirnya gagal juga). Iseng saya buka facebook jam 12 malam ternyata Mama Babe sama Iza udah ngunggah video ucapan selamat ulang tahun. Waahh terharu dan rindu jadi satu. Maklum selama ini saya ga pernah pisah lama sama orang tua, kecuali pas kuliah doang di Malang. Sekarang mesti bisa hidup mandiri sama Cumami. Cumami juga bikin puisi super romantis dan unggah video via Instagram padahal dikirain lagi tidur. Alhamdulillah banyak yang sayang sama saya. Terima kasih buat semua keluarga dan sahabat yang meluangkan waktu buat kirim doa untuk saya via media sosial manapun. I really appreciate it.

image

Akhirnya jam 4 subuh teng sampailah di Stasiun Yogya. Ternyata lintasan rel di stasiunnya indoor, bersih pula ruang tunggunya. Kami langsung sholat di mushollanya dan leyeh-leyeh bentar di area stasiun. Kebayang kan 7 jam ga bobo? Luar biasaaa nguantuknyaaa.

image

Akhirnya kami mutusin buat makan di Soto Lenthok Pak Gareng. Dari stasiun jalan kaki sekitar 15 menitan. Deket kok sama Malioboro. Lenthok ini bahan dasarnya singkong dibentuk bulat terus digoreng. Enak!

image

Jam 7 tepat motor sewaannya tiba, kita langsung cuss ke homestay, sayangnya ga bisa early check in karena tamu sebelumnya belum check out. Padahal free of charge loh early c/i disana. Alhamdulillah kita boleh istirahat disitu aja, free of taking tea/coffee, dan dikasi info tempat wisata yg lagi happening di Yogya. Pokoknya Mas Jack and team are sooo helpful.

Setelah bobo ala ala di mini cafenya kami mutusin buat jalan jalan sebentar ke Taman Sari yang kebetulan deket sama Homestay. Disana kami hampir kena jebakan Batman Tour Guide yang awalnya kami kira official staff. Untung bisa kabur hehe. Oh, ya lokasi peninggalan di Taman Sari ini kepisah-pisah lho. Lumayan juga jarak antara Pemandian sama Masjid Bawah Tanahnya

image

image

image

Jam 2 siang kami kembali ke homestay karena udah beneran TEPAR. Jam 5 sore baru mulai jalan lagi. Next stop ke Museum de Mata dan de Arca. Kenapaaa? Karena hari ini saya ulang tahun dan konon katanya free bagi yang lagi ultah! Horeee lalala yeyeyeeee! Cuma Cumami yang bayar. Yaa siapa suruh ga ultah juga yeekaaan hehe. Kalau datang malam gini enaknya ga antri serasa milik pribadi.
Ps: coba buat cerita dari rangkaian gambar ini hehe

image

image

image

image

image

Day 2:
Habis sarapan di Homestay kami lanjut eksplor daerah Mangunan yaitu Puncak Becici yang best spotnya ala ala Kalibiru juga. Enaknya disana masih baru, ga antri dan ga perlu bayar buat foto. Bedanya ama kalibiru cuma latarnya aja. Kalibiru kan identik dengan waduk sermonya

image

image

image

Sebelum lanjut ke Pantai Parang Kusumo yang masih sodara sepupu sama Pantai Parang Tritis, kami ngeSate Klathak dulu. Itu looh yang ada di film AADC 2, sate pakai jeruji sepeda (katanya biar panasnya merata sampai kedalam) sayang Sate Klathak Pak Barinya tutup, kami beralih ke Sate Klathak Pak Pong deh.

image

image

image

Oh ya, sebelah Parang Kusumo ada Gardu Action lho semacam Camp ditepi pantai. Disana property foto dibuat dari barang bekas. Nemunya ga sengaja pas mau pulang jadi fotonya alakadarnya.

image

Karena hujan, kami pulang ke homestay dulu, baru njajal kuliner di Warung Makan Pak Pele sebelah Keraton seberang Alun Alun. This is HIGHLY RECOMMENDED. Petjah banget rasanya endeuss pool apalagi nasi gorengnya beuhh.

image

Day3:
Sedih banget karena ini adalah hari terakhir. Paginya kami udah jelajah Jogja buat cari lokasi Gudeg Mbah Lindu Sosrowijayan. Lokasinya emang cuma di depan pos ronda, tapi rasanya jangan ditanya 5* lah. Beliau sudah 97 tahun tapi masih cekatan dan responnya cepat saat ditanya. Bener kali ya, kalau kerja sesuai passion, hati senang tubuh juga ga gampang sakit. Kelihatan diraut wajah beliau saat ditanya sudah berapa lama jualan disana. Seriously you guys should try this Gudeg. Rasakan ‘Jogja’nya sambil makan disana, ya?

image

Habis makan Gudeg cuss ke Pabrik Bakpia 25. Ngelihat proses pembuatannya lucu juga.

image

Setelah selesai packing dan titip koper waktu check out, kami langsung menuju Keraton Jogja. Untuk benda peninggalannya sekarang dilestarikan dan diberi rantai pembatas. Kadang kami iseng ngikutin tourist yang nyewa tour guide. Mayan jadi tau sejarahnya gratisan hihi. Kerasa banget backpackernya kali ini. Disini juga mesti hati hati lho, tukang becak sering bokis. Bilangnya museum kereta jauh dari keraton padahal 100 langkah aja ga nyampe, kami ngelihat ibu ibu naik becak sampai kaget banget waktu tau ternyata “sudah sampai” ditujuan yang awalnya dibilang “Jauuhhhhh”. Mudahnya you should ask the official staff at ticketing area. Jangan mudah ditipu dibujuk rayu apalagi ditikung temen sendiri. Sakitnya dihati #lho #eh

image

image

image

Next stop: Prambanan, candi cantik khas Yogyakarta. Satu aja sih yang bikin ga nyaman; jalan kakinya juuuaaauuhh benerrr bolak balik. Muterin komplek candi ditambah hujan ga berenti.

image

image

Malam harinya sebelum kembali ke Stasiun Yogya, kami sempetin foto di Tugu dan The Legendary Malioboro Street. Bener kata orang, kalau sekali ke Yogya bakal berasa ga mau perginya. Kata Cumami kalau balik lagi maunya staycation di hotel keren, ngeMall, ngeAngkringan dan lebih nikmatin malioboro biar berasa “gue lagi di Yogya” nya. Finally thank you to be part of our journey. Sudah menyempatkan membaca blog ini. Tons of hugs.

image

image

Milad Umi dan Drama Motor Manja

Sejak kami stay di Malang, sebenarnya udah lama pengen main ke Rumah Umi di Kampung Arab Pamekasan. Baru tanggal 19 Oktober 2016 kemarin terealisasi dan kebetulan di hari itu Umi lagi ulang tahun. Sekalian deh ngrencanain kejutan, jadi ga bilang bilang mau kesana.

3 hari sebelumnya kami dikabari kalau Umi baru aja sembuh dari sakit dan udah bisa jalan lagi walaupun sempet pakai tongkat beroda. Alhamdulillah seneng denger Umi sehat dan bisa ceria lagi.

Kami berangkat pukul 08.15 pagi dari Malang dan you know lah betapa dinginnya panasnya Surabaya, Suramadu, dan Madura. Sepanjang 5 jam diperjalanan udah berasa dipanggang matahari. Perasaan dulu touring kesana itu ga pegel pegel amat ga capek capek amat. Apa sekarang tulang-tulang ditubuh saya dan suami… sudah setua itu? Huaaa..TIDAAKKKKK!!!

Sampailah di Pamekasan daaaan Uminya kaget beneran kan kedatangan anak jauh hehe. Malamnya kami berdua ngajakin Sofiyah dan Abu Bakar muter-muter cari birthday cake.

Pas kami dateng Umi lagi tidur, eeh kok beberapa saat kemudian kebangun. Susah banget jadinya settle up ruang tengah buat kasih kejutan. Mana Uminya ngajakin foto-foto dulu.

image

Tapiii ada untungnya juga jadinya bisa pura2 alasan bluetooth foto ke kamar dulu. Terus pas udah siap Uminya dipanggil deh pura pura diajak foto lagi daaaaan Taraaaa… berkaca-kaca Umi jadinyaa! Kami semua berharap dan berdoa semoga umi sehat terus happy terus yaaa. Biar bisa jalan bareng lagi.

image

image

Besoknya Umi masak besar deh dari nasi uduk, sate ayam, telur, perkedel daging ajiiib pokoknya. Bikin ketagihan!

image

Sore harinya kami ngrencanain buat jalan-jalan ke tempat nongkrong baru namanya Asela (artinya bersila) yang konon katanya instagramable banget karena letaknya di atas laut gitu.

Teng! Jam 3 sore sudah mulai siap siap bahkan Umi rela tutup toko yang laris manis dari subuh itu demi jalan jalan bareng. Jam 4 kami; Umi, Suami, Saya, Ka Zizah, Sofiyah, Ali dan Abu Bakar berangkat menuju Warung Makan Asela di Sampang (sayangnya Abdullah, Bang Yusuf dan Mbak Ririn ga bisa ikut. Next time harus ikut semua kalau jadi ke Gili Labak yaaa).

This is it!

image

image

image

Pulang dari Asela sekitar jam 7 malam Umi ngajakin ke Api Tak Kunjung Padam. Udah kali kedua sih kesana dan amat menyayangkan juga tempatnya masih gitu-gitu aja belum ada inovasi apapun. Meskipun cuma lihat Api, tapi lucu juga sih ngbayangin api itu tetap nyala bahkan habis hujan. Katanya karna ada gas alam dilapisan tanahnya. Keren ya?

image

image

image

Pokoknya kalau kesana yah jangan lupa pake krim wajah dan bawa jagung! Kenapaa? Yah kan daripada beli jagung disana lumayan juga harganya (kemaren kami beli karna lupa bawa hiks) daan manggangnya bikin wajah puanasss makanya mesti pake krim pelembab yes. Hehe.

Besok paginya kami harus siap-siap pulang lagi ke Malang karena Cumami kesayanganku harus masuk kerja shift siang. Daaan cerita kepulangan kami kali ini amatlah tragis!

Gimana nggak, baru sampe Sampang (It is the 2nd City; Bangkalan, Sampang, Pamekasan, Sumenep) udah rewel motornya. Mesin tiba-tiba mati. Diutak atik sama Cumami dan Alhamdulillah mau hidup. Setelah setengah jam perjalanan ban motor lah pake acara bocor. Kami samperin bengkel terdekat dan apesnya kok didompet ga ada uang sepeser pun, lupa ambil uang di ATM! Akhirnya minta isikan angin dulu sama mas bengkelnya dan maksain perjalanan sampe nemuin ATM.

Sampai di kota Bangkalan, kempes lagi bannya dan dengan muka nahan malu untuk kedua kalinya minta isikan angin di tempat tambal ban, untung bapaknya baik, ga papa ga bayar๐Ÿ˜ญ Menjelang kempes lagi akhirnya kami bernafas lega dari kejauhan melihat lambang ATM di Indo*a*et. Alhamdulillah akhirnya ada juga oase di Gurun Sahara lebay biarin.

Habis narik uang di ATM,ย  berjalanlah kami menuju tempat tambal ban dan katanya harus antri. Akhirnya kami minta angin ban lagi dan lanjut sampe ketemu tukang tambal ban berikutnya. Tik tik tik hujan turun, untungnya ada tukang tambal ban disitu. Sekalian lah neduh dan nambal. Pas lihat yang nambal, saya dan Cumami tatap tatapan. Anak SMA (SMK?) baru pulang sekolah dengan gaya meragukan itu yang mau nambal ban motor kami! Tapi yaaa ga mau prasangka buruk jugaa sih semoga aja bener dont judge the book from the cover!

Akhirnya hujan reda dan kami melanjutkan perjalanan menuju Jembatan Suramadu, setengah jam berikutnya ini udah plong banget hati rasanya. Eeeh baru sampe ujung Suramadu (which is Surabaya Area) kok Cumami ngrasa motor oleng lagi. Bener aja, bannya Bocor LAGI! Ya Allah sabar sabarrr nyari tempat tambal ban yang ternyata berjejer disepanjang areal menuju jembatan Suramadu.

Perjalanan dilanjutkan daaaan motor oleng lagi!

&$$-$*$(@-#&##-#;#;@+#(($-%*-+-#

Gitulah perasaan hati kami kali ya. Soalnya udah jam 1 dan Cumami mesti dikantor jam 3 sore! Akhirnya mutusin buat ngisi angin dulu di Gempol terus lanjuuttt.

Sampailah di daerah Prigen daaan kalii ini mesin motor mati LAGI! Saya sampai speechless dan ga tega lihat cumami ngutak ngatik motor hampir setengah jam. Akhirnya kami ngdorong motor sambil cari bengkel.

500 meter pertama berhenti tapi bengkelnya bilang ga bisa,
500 meter kedua berhenti dan bengkelnya ga bisa juga
500 meter ketiga berhenti lagi dan bengkel disitu bilang tukang yang bisa datengnya sejam lagi
500 meter terakhir akhirnya ada juga yang nerima motor dan langsung dikerjain.
Pengalaman pertama ngdorong motor sepanjang 2 KM dan Cumami sampe ga karukaruan karna tenaganya habis bawa motor itu.

Waktu menunjukan pukul 3 sore saat motornya oke, kami lanjutin perjalanan yang udah berlangsung 7 jam itu dengan muka super kucel dan sisa tenaga.

Ban yang masih bocor rewel lagi di daerah Lawang dan kali ini kami tambal dengan nada ngancem ke bapaknya
“Periksa bener bener ya pak yang bocornya. Udah 2 kali loh ini ditambal dan ga beres juga”
“Periksa pak bannya siapa tau masih ada pakunya” dsb dst dll maaf ya pak jadi dicerewetin habisnya udah minus banget kesabaran dan tenaga. Habis itu kami mutusin buat makan dulu di RM. Padang seberang jalan. Udah laper banget perut isi air angin doang dari tadi.

Alhamdulillah sampai rumah dengan selamat dan ga ada drama lagi. Huft. Dan Cumami baru berangkat kerja jam 5 sore! Padahal motornya uda diservis diganti juga onderdilnya sebelum berangkat tapi masih manja. Mungkin dia lelah…

Akhirnyaaa begini aja sih hehe. Sekian dan terima nasi tumpeng

AVATAR (The Legend of PD Pasar)

Dihari ke-7 saya di Malang yang diwarnai hujan ini saya jadi inget kantor dan sahabat saya disana.
Berhubung kerjaan beberes rumah bisa dipending, saya mau cerita dulu yaa…

Sebut saja kami AVATAR.

Kenapa namanya Avatar? Sayapun sampai saat ini lupa, darimana nama itu berasal? Ide siapa?

Apa ide Elis si Anak Sapat alias Avatar Angin yang sangat “kritis”?

Atau ide Ka Netty alias Imas alias Avatar Api yang menggebu gebu? (yang sampai saat ini masih tidak merasa dirinya adalah elemen api haha)

Mungkinkah ini ide Ka Ayu sang Ibu Kabid Keuangan yang juga bergelar 6 million dollars woman alias orang kada penyamanan alias Avatar Air?

Apa saya sendiri yang mau tak mau mengambil elemen terakhir yaitu Tanah yang suka sensian?

Jadiii saya ini dulunya adalah sekretaris yang bingung karna harus stay diruang kantor tanpa teman. Emang benar ruang kerja saya itu ga full dinding alias cuma terpisah sekat sama ruang Bidang Keuangan. Tapi kebayang dong; orang baru, ga punya senior secretary, ga ada temen seruangan, ruang sebelah kelihatannya isinya Ibu Ibu dan bapak bapak yang serius banget juga galak (khusus Imas), dan mau ga mau mesti sapa sapaan sama mereka karna cuma mereka yg bisa diajak ngobrol.

Baru beberapa hari ternyata Bu Mey, Pa Andin, Pak Saip, Bu Ayu, dan Bu Netty ga seperti yg saya bayangin. Asik juga mereka diajak curhat daaan oke oke aja dibully tiap hari (khususon Pa Andin alias Papi Kusuma alias manajer anak anak kemos haha). Kesan serius yang saya dapat pertama kali setelah liat mereka sirna gitu aja. Jadi banyak banget obrolan dari yg penting sampai tidak penting yg terjadi disana.

Sampai datanglah elemen angin menyerang alias Elis yang masuk 2 bulan setelah saya. Kirain Ibu Ilis ini orangnya pendiem gitu, astaagaa aslinya lebih cerewet daripada Ibu Kos nagih duit bulanan (Kata Ibu Ayu dia nyesel kasih tau ada lowongan kerja kalau tau si Elis begitu amat hehe). Pokoknya Elis yang cerewet klop banget sama Ka Netty yang emosian (hayoo Imas ngaku ngaku sampean itu API API API) Api kesulut banget kalau lagi bareng Angin.

Korbannya tak lain dan tak bukan adalah Ibu Kepala Bidangnya sendiri yaitu Ka Ayu yang orangnya ga enakan sama orang, nerimo, nurut (makanya dia kaya air yang mengalir, kan?) Walopun kalo lagi didesak traktiran lebih panjang ngomelnya daripada Ka Netty. Tapi sepanjang saya kerja disana emang Bu Ayu ga pelit sih. Dapat rezeki apapun pasti mau nraktir kita kita. Dan kalo lagi dibully Angin dan Api, cuma saya yang jadi pembelanya. Hehe. Walopun ujung ujungnya kami berdua kalah. Pokoknya di ruang keuangan yang sekat sekatan sama ruang sekretaris itu tiada hari tanpa kehebohan. Entah ngomelin si ono, diomelin si Inu minta traktir si Ini (korbannya biasanya Pangeran Andre, Pa Humaidi atau Direktur langsung haha. Level ngbajaknya sudah tingkat profesional kami ini).

Selain kehebohan kami berempat di Kantor PD Pasar, kehebohan lain juga terjadi di Mall, Rumah Makan, Karaoke, Bioskop sampai Tempat Ngopi pinggir Siring. Kenapaaaa? Karena kita berempat suka quartet date sama suami masing-masing dari makan dan nonton bareng.

Ditambah ide gila Elis sama Ka Ayu kalau tiap ada tanggal penting apapun harus dirayain dan traktiran bareng suami (Awalnya saya dan Imas menolak keras. Apa daya harus ngikut aturan dadakan ciptaan mereka berdua). Jadi mau ultah salah satu dari kami kek, ultah suami, ultah pernikahan, selamatan apapun harus traktiran. Kebayang kan bangkrutnya? huft. Yang paling enak sih jadi papi kusuma karena doi masih high quality jomblo. So, doi selalu jadi tamu kehormatan disetiap acara kami. Padahal kami udah lakuin segala cara lhoo biar doi dapet istri dari makcomblangin ama anak mak haji dipasar sampe ikut biro jodoh, tapi hasilnya nihil; ga cucoklah, ga jodohlah akhirnya doi belum bisa ganda campuran juga sampe sekarang.

Tibalah saat saya harus pergi dan ninggalin semua element berawalan A itu. Saya harus ikut suami ke Malang. Saya harus istirahat demi hadirnya sosok yang saya dambakan melebihi apapun di dunia ini. Hati saya sedih sekali harus pisah dengan ruangan bersekat itu, yang kecil tapi nyaman karena adanya mereka. Saya harus pamitan sama notulen rapat, laporan, dan tamu tamu beragam jenis maunya yg menjadi rutinitas harian. Pada teman-teman yang antar surat, nyari surat, ambil surat yang bikin saya gagal move on sampai saat ini. Pada Direksi yang mengizinkan saya belajar banyak dan memaafkan kesalahan dan kelambanan saya bekerja. Aah, saya jadi sedih…

So, Avatar ini adalah warna lain dalam hidup saya yang membuat saya bersyukur bekerja disana. Saya menemukan keluarga kedua yang baik hatinya. Sampai jumpa Air, Api, dan Angin. Semoga kita bisa bertemu di Malang yaa buat liburan bareng suami. Hutang saya traktiran bakal dilunasi, makanya kalian harus kesini. Semoga saya menjadi orang tak tak bisa kalian lupakan, sama seperti arti kalian bagi saya; Keluarga.

Sehari setelah last day saya mereka berempat keukeuh banget nyuruh ke kantor katanya buat kasih sesuatu yang baru boleh saya buka di Malang. Sebenarnya hari kedua disini sudah saya buka tapi tiap Elis tanya ‘sudah dibuka din kadonya?’ Saya jawab belum sempat. Niat saya memang membuat catatan ini buat mereka sekaligus rasa terima kasih saya untuk isi bingkisannya

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Surat dari Elis bikin saya terharu, surat dari Ka Nettie bikin ngakak guling-guling. Ternyata Avatar Api itu ada bakat jadi penulis novel humor. Sumpah lucu binggo haha.

Isi kadonya? Hmm. Kalian akan tahu saat mereka semua kumpul di Malang buat liburan bareng nanti di Blogpost selanjutnya.

By the way, telimikici teman teman. Kalian luar biasaaaaaaaa *peluk*

Selembar Surat Pengunduran Diri

image

29 Juli 2016

Air itu perlahan mengalir dipelupuk mataku
Oh ternyata begini rasanya akan pergi…

Sebenarnya,
Bukan kali ini saja aku ingin pamit
Bukan kali ini saja aku merasa berada dalam situasi rumit

Tapi ternyata saat aku benar-benar berhadapan satu lawan satu dengan layar komputer, aku kalah.
Aku tak biasa mengalah, tapi kali ini hatiku benar-benar patah
Ya, aku kalah…

Awalnya ku kira mudah membuatnya
Aku hanya perlu melihat contoh artikel yg bertebaran diinternet, copy paste, and finish!

Nyatanya aku tak perlu semua kegiatan yg semula sudah kurencakan itu. Jari jemariku berlari begitu saja diatas keyboard laptop berwarna putih yang telah menemaniku 1 tahun 6 bulan ini.
Sekali-sekali aku menghela nafas berat, sekali-sekali aku menyeka air mata, sekali sekali aku melihat sekeliling ruangan yang akan segera kutinggalkan.
Rasanya…sedih sekali.

Biasanya gampang saja memperbaiki rangkaian kata-kata dinotulensi rapat
Biasanya mudah sekali merangkai kalimat surat keluar
Biasanya tak seberat itu mengerjakan laporan
Biasanya… tapi tidak kali ini.

Akhirnya aku menyusun semua kata sendiri
Benar-benar dari hati
Hingga terciptalah satu lembar surat pengunduran diri

Didalamnya terselip terima kasih, maaf, dan do’a untuk semua yang telah memberikan cinta dalam berbagai bentuk selama berada disana

Selembar surat pengunduran diri mengingatkan pada perjuanganku yg dulu berstatus Ibu Rumah Tangga hingga menjadi Sekretaris Direktur Utama

Pada terkabulnya doa orang tua

Pada interview yang mengharu biru

Pada setumpuk harapan ditempat baru

Pada ruang kantor kecil tapi rasanya aman dan nyaman

Pada kicauan di ruangan sebelah dan canda bully sesama rekan

Pada surat-surat masuk dan keluar serta segala revisi

Pada segala ekspresi tamu yang datang dan pergi

Pada deadline dan headline

Pada segala kabar burung dan kabar kabur

Surat ini dan segala perasaan saat menciptakannya adalah manifestasi cinta terhadap pekerjaan dan perusahaan…..

yang ternyata sedalam ini!

Elegi di Bandara

image

Hari itu…

Aku menyaksikan banyak hal yang dulu tak pernah tertangkap mata batinku…

Pelukan.. tangisan…
Semacam menjadi pertanda aroma perpisahan.

Seorang nenek mengelus sedih ubun- ubun Cucunya
Seorang Istri memeluk erat Suaminya
Seorang anak melambaikan tangan haru pada Ayahnya
Seorang Ibu yang seolah tak mau melepaskan genggaman Anaknya

Seperti inikah perpisahan?
Sementara, tapi rasanya selamanya

Sambil menunggu, aku melihat kearah lainnya,
Disudut yang berbeda itu ku lihat pemandangan yang sebaliknya

Seorang anak memeluk bahagia kedua orang tuanya
Seorang Istri yang tersenyum sambil mencium tangan Suaminya
Seorang Ayah yang disambut ciuman rindu anak-anaknya

Bagaimana bisa satu tempat memunculkan 2 wajah yang tak sama?
Disatu sudut mataku menangkap kesedihan mendalam dari sebuah perpisahan,
Disudut lainnya aroma kebahagiaan menyeruak dari ruang kedatangan,
Apakah ini hanya cerita yang akan bertukar pada masanya?
Yang datang akan pergi,
Yang pergi akan datang lagi?
Karena kesedihan dan kebahagiaan adalah siklus kehidupan
Kadang kita harus tertawa kadang kita harus mengeluarkan airmata…

Tanpa kusadari dia, lelakiku, memelukku dari belakang,
Sudah selesai proses check in rupanya,
Kata mereka, penerbangannya tidak ditunda
Itu artinya akupun harus melepasnya pergi dari mata

Kami terdiam cukup lama tanpa kata
Tertahan kesedihan yang seolah sangkut dirongga dada
“Aku akan menunggumu disana dan menyiapkan kehidupan yang lebih baik bagi keluarga kecil kita,” katanya
Aku mengangguk dan berdoa untuknya

Panggilan untuk memasuki pesawat sudah mulai diserukan
Perlahan lelakiku berjalan didalam kerumunan
Aku terus saja melambaikan tangan
Aku tahu, ini hanya sementara,
Suatu saat aku akan berdiri disudut lainnya, atau dia yang menungguku diseberang sana,
Bukan tangisan yang ada, tapi bahagia dan syukur yang terucap tak ada hentinya…

Di bandara…
Suka dan duka bisa berganti rupa
Tempat yang memisahkan
Sekaligus juga akan mempertemukan
Kita hanya perlu menunggu…

Posted from WordPress for Android

Lombok: A Heaven on Earth!

image

Lombok?
Atau Jogja?
Ya, galau itu sesederhana memilih tempat liburan untuk mensyukuri……

2nd Wedding Anniversary

pada 7 Mei 2016 lalu!

Setelah mencari wangsit 7 hari 7 malam akhirnya dengan Bismillah kami memilih LOMBOK buat destinasi bulan madu ke-2 dengan alasan:

1. Supaya kalo kata orang Banjar tuh ‘kada tekaji habar’ alias cuma tau dari kabar kabur orang lain aja. Ga seru dong yah liat keindahan Lombok cuma dari Instagram dan cerita Ayu (sahabat saya asli Lombok).

2. Kami menginginkan tempat yg peaceful buat leyeh leyeh penuh kemanjaan, terpencil dari huru hara duniaa yaa pemirsahh. Jogja dengan hiruk pikuknya mungkin agak ga cucok dgn tujuan ini yekaan

3. (Sombong dulu) tabungan buat liburan emang dari awal dipersiapkan segembung-gembungnya demi nglewatin Anniversary Pernikahan ini di kota lain. Rugi kalo ga diabisin buat self-reward setelah capek kerja (sombong lagi. Sekali sekali :D). Tapi teteupย  kok ujung-ujungnya gabungan ala koper dan ransel lah yaa (#Brb #HitungSisaGaji).

4. Agak absurd sih: Lombok itu INSTAGRAM- able! Hehe kan kalo liburan ga mungkin ga ada fotonya buat dipajang di instahram (pamer detected :D)

Naa setelah sepakat kalo kami memang sepaket ๐Ÿ˜€ saya pun menyusun ‘What to-do-list’. Kenapa saya bilang ‘saya’? Karena kalo bilang ‘kami’ pasti boong hehe.

Saya emang orang yg ga suka kalo sgala sesuatu tuh ga direncanain dan dipikirin baik buruknya dari awal. Intinya Lombok harus ada dikepala saya dulu baru saya bisa tenang pas hari H. Saking excitednya saya bahkan sampai hapal jalur-jalur dari lombok mana ke lombok mana, tempat wisata ini ono dimana, kultur masyarakat gimana, padahal pergi aja beloom ๐Ÿ˜€ Mr. Suami mah orangnya ngeiyain aja kalo masalah plan A plan B, percaya bgt istrinya ga bakal bikin nyasar. Intinya doi mah woles nabungin duitnya aja hehe.

Here’s my to do list. Cekidot gaes:

1. Jelas dong survey harga tiket.
Mahalan mana pake paket penerbangan lanjutan (maklum eyke dari Banjarmasin bok. Transit inilah yang menguras hati dan dompet huhuhu) atau penerbangan cabutan? Akhirnya saya pilih opsi kedua. Harganya lebih murce. Ada promo kupon diskon juga jadi jauuh lebih hemat! (Biasaaaa prinsip buibuk)

2. I’ve to make ITINERARY!
kami berdua bukan mahluk yg suka diatur-atur sama agent travel. Bayangin aje kita orang lg sibuk foto dan leyeh2 tetiba disuruh pergi karna sudah terjadwal ketempat lain. huft. Big NO! Yah tapi bukan brarti juga ga nyusun konsep perjalanan loh yaa. Seenggaknya kalo ala traveling gitu kan kita bisa atur sendiri mau berapa lama disatu tempat. Ga kejar setoran. Yang diperlukan cuma kemauan buat baca review blog pengalaman orang yg pernah kesana. You’ll know DO and DON’T nya. Asik kok, berasa lagi jalan-jalan pake imajinasi!

image

3. I need a very good camera!
Ga asik dong udah mix and match baju, liburan di surga dunia, tapi ga disupport sama kamera mumpuni. Well, sekarang phone cam juga keren sih nangkep gambar, tapi tetep aja saya berasa kurang dicekrek gitu (eaaa begaya betuul) Akhirnya saya booking dipenyewaan kamera DSLR dari sebulan sebelumnya. Ealah taunya My Arab beliin Fujifilm Finepix S1! Alhamdulillah rezeki anak sholehah ๐Ÿ˜€

4. Siapkan surat Cuti ๐Ÿ˜€

1 Mei tibaaa! 1st flight was ontime, the second one is delayed. Huft tau doong maskapai manaaa? akhirnya sambil ngdumel kita narsis di Bandara dulu. Cekrek!

image

image

image

Tiba di Lombok malam hari, naik Damri ke Senggigi (Lombok Barat) menuju The Semeton Homestay. Arrived at 10 PM! Tepar banget sampe makan aja udah ga sanggup lagi.

image

image

Besok harinya udah sehat walafiat buat lanjalan menyusuri Barat sampai Utara (The Gillis). Diruang depan kami disambut ramah sama Om dan Tante Oka. Diceritain adat budaya, tempat wisata sampe dibantu sewa motor (gaes, percaya deh menyusuri Senggigi lebih enak ala traveling daripada mobil-an ala liburan. Kanan kiri pantai ajiib. Photo-able!). Ini breakfast pancake nangka legendaris homemade-nya Tante

image

image

Sayang banget kelewatan Pura Batu Bolong, untung sempet ke Vila Hantu (Modal 2 rebu doang buat parkir kita bisa liat suasana pantai setangi dari atas).

image

image

image

Karna udah mulai siang kami lanjut ke Pelabuhan Bangsal buat nyebrang ke Gili Trawangan (Gili= pulau) ditemani pemandangan laut yang breathtaking di sepanjang kiri jalan.

Awalnya kami beli tiket public boat about 40 minutes ke Gili T. Tapi mesti nunggu kapal penuh 40 orang dulu. Demi efisiensi waktu, upgrade deh ke kapal cepat. Katanya sih cuma perlu 10 menit perjalanan dan singgah ketiga gili (Air, Meno, Trawangan) buat nurunin dan naikin penumpang di masing2 dermaganya. Pikir kami lumayaaanlah bisa lihat sepintas gimana sih gili lain selain Trawangan yang femes itu (after seeing the gillis, I think Meno is the peaceful one. Cucok bagi yg anti-crowded kaya saya). Pulangnya naik Public Boat dong. Pengen ngrasain sensasinya.

image

image

Uda liat bedanya? ๐Ÿ˜€

And this is the famous Gili T! Full of crowd, lil bit dirty, pricey foods and 99% of foreigners alias berasa jadi yg 1% disana. Isinya turis semua!)

image

image

image

Pas di public boat sempet ketiduran karna baru sadar belum makan apa-apa selain pancakenya tante. Alhasil makanlah di RM. Cahaya deket Pelabuhan. Ini warung juga recomended menurut para traveler. Pesennya Nasi Balap Puyung. Hmm… Endes marendes!

image

Jam 4 sore teng pamit deh sama tante. Sedih juga karna saking ramahnya udah berasa keluarga (tapi ga sempet fotobsama tantenyaa ๐Ÿ˜ฅ ) Kami dijemput sama Bli Ketut (yang juga ramaaaah dan baaiiik banget) menuju Lombok Tengah karena mau nginep di NOVOTEL RESORT AND VILLAS. HOREEEE! Dulu kayanya nginep disana cuma mimpi doang. Alhamdulillah berkat suami kerja di Novotel Banjarmasin bisa dapet staff rate yg cucok sama kantong. Aselinya mah jutjut itu.

Di perjalanan kami sempet liat DaJal alias Dangdut Jalanan alias arak arakan pengantin disepanjang jalan raya. Daaaan kata Bli Ketut, kalo bisa ada di Lombok Tengah jangan sampai Magrib. Rawan begal!

image

It was like a fairytale. 2 malem nginap disana nagih banget. Udah roomnya kelas executive. Dilayani bak tamu VIP sama bottom and top management nya. Makanan enak dan banyak. Lagi-lagi berasa tinggal dirumah. Ga pernah nemu hotel se-homey ini. Oya, Novotel ini emang terpencil. Tapi mereka ga bakal bikin kita mati bosan didalamnya. Setiap hari selalu ada free activities (ke pantai, desa adat, kids game, party etc) yang udah dijadwalkan, tinggal kitanya mau join apa ga. ALL FREE!

Cuma satu aktifitas yang kami ikuti: Sunset Point at the Tanjung A’an Beach

image

image

Gimana? Saya mah lain kali pasti kesini lagi! Jarak ke Bandara Internasional Lombok cuma 30 menit dari Novotel. Jadi menjelang check out masih bisa leyeh-leyeh dulu.

image

image

image

image

image

image

Bye-bye Lombok, C U soon!

image

Next traveling to Malang!
Terlalu banyak yang terjadi diluar rencana saking fokusnya sama Lombok. Intinya mah ke Malang mau nonton murah AADC2 dan Civil War (@35.000/person. Di Banjarmasin mah pas weekend @60.000 huhu) 4 hari di Malang dan masih tetep gagal move on sama Lombok!

image

image

image

image