Milad Umi dan Drama Motor Manja

Sejak kami stay di Malang, sebenarnya udah lama pengen main ke Rumah Umi di Kampung Arab Pamekasan. Baru tanggal 19 Oktober 2016 kemarin terealisasi dan kebetulan di hari itu Umi lagi ulang tahun. Sekalian deh ngrencanain kejutan, jadi ga bilang bilang mau kesana.

3 hari sebelumnya kami dikabari kalau Umi baru aja sembuh dari sakit dan udah bisa jalan lagi walaupun sempet pakai tongkat beroda. Alhamdulillah seneng denger Umi sehat dan bisa ceria lagi.

Kami berangkat pukul 08.15 pagi dari Malang dan you know lah betapa dinginnya panasnya Surabaya, Suramadu, dan Madura. Sepanjang 5 jam diperjalanan udah berasa dipanggang matahari. Perasaan dulu touring kesana itu ga pegel pegel amat ga capek capek amat. Apa sekarang tulang-tulang ditubuh saya dan suami… sudah setua itu? Huaaa..TIDAAKKKKK!!!

Sampailah di Pamekasan daaaan Uminya kaget beneran kan kedatangan anak jauh hehe. Malamnya kami berdua ngajakin Sofiyah dan Abu Bakar muter-muter cari birthday cake.

Pas kami dateng Umi lagi tidur, eeh kok beberapa saat kemudian kebangun. Susah banget jadinya settle up ruang tengah buat kasih kejutan. Mana Uminya ngajakin foto-foto dulu.

image

Tapiii ada untungnya juga jadinya bisa pura2 alasan bluetooth foto ke kamar dulu. Terus pas udah siap Uminya dipanggil deh pura pura diajak foto lagi daaaaan Taraaaa… berkaca-kaca Umi jadinyaa! Kami semua berharap dan berdoa semoga umi sehat terus happy terus yaaa. Biar bisa jalan bareng lagi.

image

image

Besoknya Umi masak besar deh dari nasi uduk, sate ayam, telur, perkedel daging ajiiib pokoknya. Bikin ketagihan!

image

Sore harinya kami ngrencanain buat jalan-jalan ke tempat nongkrong baru namanya Asela (artinya bersila) yang konon katanya instagramable banget karena letaknya di atas laut gitu.

Teng! Jam 3 sore sudah mulai siap siap bahkan Umi rela tutup toko yang laris manis dari subuh itu demi jalan jalan bareng. Jam 4 kami; Umi, Suami, Saya, Ka Zizah, Sofiyah, Ali dan Abu Bakar berangkat menuju Warung Makan Asela di Sampang (sayangnya Abdullah, Bang Yusuf dan Mbak Ririn ga bisa ikut. Next time harus ikut semua kalau jadi ke Gili Labak yaaa).

This is it!

image

image

image

Pulang dari Asela sekitar jam 7 malam Umi ngajakin ke Api Tak Kunjung Padam. Udah kali kedua sih kesana dan amat menyayangkan juga tempatnya masih gitu-gitu aja belum ada inovasi apapun. Meskipun cuma lihat Api, tapi lucu juga sih ngbayangin api itu tetap nyala bahkan habis hujan. Katanya karna ada gas alam dilapisan tanahnya. Keren ya?

image

image

image

Pokoknya kalau kesana yah jangan lupa pake krim wajah dan bawa jagung! Kenapaa? Yah kan daripada beli jagung disana lumayan juga harganya (kemaren kami beli karna lupa bawa hiks) daan manggangnya bikin wajah puanasss makanya mesti pake krim pelembab yes. Hehe.

Besok paginya kami harus siap-siap pulang lagi ke Malang karena Cumami kesayanganku harus masuk kerja shift siang. Daaan cerita kepulangan kami kali ini amatlah tragis!

Gimana nggak, baru sampe Sampang (It is the 2nd City; Bangkalan, Sampang, Pamekasan, Sumenep) udah rewel motornya. Mesin tiba-tiba mati. Diutak atik sama Cumami dan Alhamdulillah mau hidup. Setelah setengah jam perjalanan ban motor lah pake acara bocor. Kami samperin bengkel terdekat dan apesnya kok didompet ga ada uang sepeser pun, lupa ambil uang di ATM! Akhirnya minta isikan angin dulu sama mas bengkelnya dan maksain perjalanan sampe nemuin ATM.

Sampai di kota Bangkalan, kempes lagi bannya dan dengan muka nahan malu untuk kedua kalinya minta isikan angin di tempat tambal ban, untung bapaknya baik, ga papa ga bayar😭 Menjelang kempes lagi akhirnya kami bernafas lega dari kejauhan melihat lambang ATM di Indo*a*et. Alhamdulillah akhirnya ada juga oase di Gurun Sahara lebay biarin.

Habis narik uang di ATM,  berjalanlah kami menuju tempat tambal ban dan katanya harus antri. Akhirnya kami minta angin ban lagi dan lanjut sampe ketemu tukang tambal ban berikutnya. Tik tik tik hujan turun, untungnya ada tukang tambal ban disitu. Sekalian lah neduh dan nambal. Pas lihat yang nambal, saya dan Cumami tatap tatapan. Anak SMA (SMK?) baru pulang sekolah dengan gaya meragukan itu yang mau nambal ban motor kami! Tapi yaaa ga mau prasangka buruk jugaa sih semoga aja bener dont judge the book from the cover!

Akhirnya hujan reda dan kami melanjutkan perjalanan menuju Jembatan Suramadu, setengah jam berikutnya ini udah plong banget hati rasanya. Eeeh baru sampe ujung Suramadu (which is Surabaya Area) kok Cumami ngrasa motor oleng lagi. Bener aja, bannya Bocor LAGI! Ya Allah sabar sabarrr nyari tempat tambal ban yang ternyata berjejer disepanjang areal menuju jembatan Suramadu.

Perjalanan dilanjutkan daaaan motor oleng lagi!

&$$-$*$(@-#&##-#;#;@+#(($-%*-+-#

Gitulah perasaan hati kami kali ya. Soalnya udah jam 1 dan Cumami mesti dikantor jam 3 sore! Akhirnya mutusin buat ngisi angin dulu di Gempol terus lanjuuttt.

Sampailah di daerah Prigen daaan kalii ini mesin motor mati LAGI! Saya sampai speechless dan ga tega lihat cumami ngutak ngatik motor hampir setengah jam. Akhirnya kami ngdorong motor sambil cari bengkel.

500 meter pertama berhenti tapi bengkelnya bilang ga bisa,
500 meter kedua berhenti dan bengkelnya ga bisa juga
500 meter ketiga berhenti lagi dan bengkel disitu bilang tukang yang bisa datengnya sejam lagi
500 meter terakhir akhirnya ada juga yang nerima motor dan langsung dikerjain.
Pengalaman pertama ngdorong motor sepanjang 2 KM dan Cumami sampe ga karukaruan karna tenaganya habis bawa motor itu.

Waktu menunjukan pukul 3 sore saat motornya oke, kami lanjutin perjalanan yang udah berlangsung 7 jam itu dengan muka super kucel dan sisa tenaga.

Ban yang masih bocor rewel lagi di daerah Lawang dan kali ini kami tambal dengan nada ngancem ke bapaknya
“Periksa bener bener ya pak yang bocornya. Udah 2 kali loh ini ditambal dan ga beres juga”
“Periksa pak bannya siapa tau masih ada pakunya” dsb dst dll maaf ya pak jadi dicerewetin habisnya udah minus banget kesabaran dan tenaga. Habis itu kami mutusin buat makan dulu di RM. Padang seberang jalan. Udah laper banget perut isi air angin doang dari tadi.

Alhamdulillah sampai rumah dengan selamat dan ga ada drama lagi. Huft. Dan Cumami baru berangkat kerja jam 5 sore! Padahal motornya uda diservis diganti juga onderdilnya sebelum berangkat tapi masih manja. Mungkin dia lelah…

Akhirnyaaa begini aja sih hehe. Sekian dan terima nasi tumpeng

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s